Berangkat Naik Mobil Setan Pulang Gagal Naik Kereta Api di 29 Maret Tanggal Merah

Secara mendadak, Mama ngajak berkunjung ke adik almarhumah nenek dari Bapak “La, kita ke Nangleng yuk.. ke si Mak..beliau telpon suruh kesana nih kita” Ujar Mama, saya pun besok nya bergegas cari tiket kereta Api ke Sukabumi. H-2 Keberangkatan dan ternyata via aplikasi dinyatakan sudah habis, maklum long weekend dan tanggal merah, yang tersisa hanya tiket kereta api pemberangkatan 19.25 malam hari, penasaran akhirnya cek di alfamart, ternyata sama udah ga tersedia keberangkatan pagi. Masih penasaran, datang ke st Paledang, taraaa habis juga dong pastinya. Yowes terpaksa kami naik bus aja ke Sukabumi nya, toh hari Jum’at tanggal merah pantas tiket kereta habis.

Hari jum’at, tanggal 29 Maret 2024, ba’da solat subuh, saya dan mama bergegas naik angkutan umum diantar sama bapak. Kami membawa 3 kg keripik bawang dan 1,5 kg kue biji ketapang buat oleh-oleh. Ternyata ada perubahan rencana, jadinya kami naik mobil kol mini yang kami stop di depan Eka lokasari plaza atau Elos. Kol mini ini mobil seperti carry, muat membawa penumpang 10-11 orang.

Di kenal juga dengan mobil setan, kenapa begitu? Ajib banget kalau naik mobil ini, bakalan diajak ugal-ugalan gak karuan. Supirnya bak pembalap, suka lupa kalau dia lagi bawa penumpang manusia. Ampun, males sebenernya, tapi kalau naik Bus dari rumah kudu naik 2x angkutan umum atau bisa sih naik 1x BisKita cuma halte BisKita ga ada yang deket sama rumah, jalan kaki juga lumayan jauh. Jadi terasa lebih ekonomis lah naik kol mini ini, karena cuma sekali naik angkutan umum.

Saat kami naik, hari masih gelap. Isi penumpang 2 orang, 1 duduk samping bapak supir, 1 di belakang kursi bapak supir. Maka saya dan Mama milih di bangku ketiga saja, jangan dibelakang bakalan enek banget kalau diajak ngebut. Kebayang juga kan ada stella jeruk persis diatas tempat duduk saya, ueekkk untung ini mobil ga ber-AC jadi aroma nya enggak terlalu kecium lah. Kami berdua bersyukur banget, ternyata labeling mobil setan buat kol mini udah ga terlalu berlaku. Supir bawa mobil sangat wajar dan nyetir dengan benar. Anti ugal-ugalan atau salip-salip ekstream. Alhasil saya dan Mama bisa tidur karena perjalanan berkisar 2 jam lebih di kol mini ini, lumayan kan anggap aja rehat sejenak dengan tidur.

Pak supir, bawa mobil udah sangat nyaman nyetirnya, namun agak kasian total penumpang hanya dapat 6 orang. Tarif nya berkisar 30-35 ribuan per-orang. Beliau melipir isi bensin, aku lihat beliau isi bensin 50 ribu. Sudah terlihat ya beliau akan dapat berapa. Do’a ku semoga arah pulang dari Sukabumi ke Bogor, beliau dapat banyak penumpang. Tarif ongkos Mama dan saya, 70 ribu berdua, kami penumpang terakhir yang turun di pemberhentian terakhir.

Mama dan saya berhenti di seberang Indogrosir Sukabumi, kemudian lanjut naik angkutan umum warna hitam, ongkos kami 5 ribuan perorang jadi total 10 ribu. Lanjut lagi naik angkutan umum warna ungu, ini akan mengantarkan kami persis depan perum nenek. Tarifnya sama 10 ribu untuk berdua. Kalau ditotal dari rumah Bogor sampai area rumah nenek 15.000,- (angkot dari rumah ke elos bertiga) + kol mini 70.000,- + 10.000,- + 10.000,- grand toral Rp. 105.000,- penuh dengan naik angkot yakkk wkwkkwkw.

Sampailah dirumah nenek kami tercinta, semenjak saya masih bocil, karena nenek dari bapak sudah meninggal, nenek Sukabumi ini jadi nenek pengganti banget. Beliau sangat sayang sama saya, pun dengan kakek (kini sudah almarhum) Mereka berdua benar-benar menjadi kakek-nenek dari pihak bapak yang sangat penyayang, perhatian dan saya merasa tangki cinta dari nenek-kakek sangat full tank oleh mereka berdua. Kali ini kunjungan kami terasa berbeda tanpa sapaan ramah dari kakek, namun jangan salah nenek masih sangat super baik seperti dulu kala, beliau awet muda padahal sudah 70 an usianya dan masih aktif dalam berbagai kegiatan serta pengajian. Salut banget, beneran se-sehat dan se-aktif itu.

Gimana rumah? Masih terasa sangat sama persis kaya dulu-dulu. Tetap asri, sejuk dan rapi. Area depan masih dipenuhi ragam tanaman yang terawat dengan baik. Bahkan bunga anggrek sedang mekar, cantik banget masya Allah tabarakallah. Silaturahmi kali ini sangat penuh makna, jujur pengen nginep tapi apalah daya, besok harus ke Jakarta buat liput sebuah event dan ga mungkin ada yang bisa gantiin, huhuhu, weekend nya ada aja yakk.

Oh, iya sejak H-2 berangkat untuk pulangnya saya udah pesen tiket kereta pemberangkatan pukul 17.20 sore hari, di hari jum’at. Jadi kebayang ya cuma beberapa jam kami silaturahmi. Maka saya amat fokus mengobrol sama nenek, nenek berkali-kali menasehati supaya saya tetap optimis dan berdo’a, positive vibes dan sangat menentramkan, tidak merasa sedang digurui melainkan sedang didekap oleh kehangatan seorang nenek dan ragam doa’-do’a baik dari beliau terus menerus di ucapkan, aku pun mengaminkan dengan penuh kesungguhan. The real suntikan energi positif ku dapatkan.

Baru sekitar 1 jam kami bertamu, ada kucing gemoy yang datang sambil terus menerus mendekati kami bertiga. Minta di elus-elus, duduk kepangkuan, tidur di dekat badan, pokoknya seramah itu. “Ini kucing tetangga, sejak si Ibu meninggal..kucingnya jadi sering disini, kaya nemenin aja. Makin lama makin berumur dan udah mulai kencing sembarangan, jadi jarang di kasih masuk. Tapi tiap ada tamu pasti tiba-tiba dia datang, manja-manja dan nanti bakalan pergi lagi” Ujar nenek menceritakan si kucing gemoy itu.

Dua jam kami bertamu di rumah nenek, tibalah anak tertua belia bersama dengan anak serta cucu nya. Menyambangi kami, ngobrol ringan dan saya akrab sama si cucu yang baru 2 tahun. Ia langsung minta digendong, ngobrol-ngobrol, yaampun gemesh banget. Tidak lama, mereka bertiga pamitan karena harus melanjutkan aktivitas. Kini kami kembali bertiga, ngobrol sambil nonton lalu disiapkan buat rebahan dan tidur siang, ternyata kami tertidur, pulas dan super nyaman banget.

Kami pun dapat oleh-oleh buah jeruk Bali yang matang di pohon, ukuran buah jeruk Bali nya gede banget, pengasih dari anak tertua nenek. Yeay oleh-oleh yang sangat berharga nih buat saya. Saya suka banget sama buah. Udah gitu aneka hampers ramadhan pun disiapkan buat kami, beneran deh emang suka segala dibekelin kalau berkunjung ke nenek. “Rezeki nya Lala nih sama keluarga, jeruk Bali mateng dari pohon” Ujar nenek sambil merapihkan apa saja yang akan kami bawa pulang.

Bangun-bangun lanjut solat zuhur dan ngobrol lagi, setelahnya nenek mulai menyiapkan menu buat bukaan, tepatnya buat bekelin mama dan saya supaya bisa buka puasa di dalam kereta, so sweet banget masya Allah. Sambil ngecek jemuran dan aktivitas lainnya, ternyata gak lama turun hujan deras. Padahal rencananya kami mau pulang pukul 16.00 sore supaya lebih leluasa nunggu kereta dan enggak terburu-buru takut ketinggalan kereta. Ke stasiun Sukabumi, perlu naik angkutan umum 1x dengan tarif berdua 15 ribuan. Setelah solat ashar dan bersiap, tiba saat nya kami pamitan dan pulang lagi ke Bogor, rasanya tuh sedih dan masih pengen lama disana.

Naiklah kami angkutan umum berwarna hitam dan agak macet, dikira ada war takjil ternyata ada mobil mogok. Untungnya enggak sampe berjam-jam, hanya 15 menitan, macet pun terurai dan saya sampai ke stasiun Sukabumi. Bergegas cetak tiket, karena pas di Bogor beli via aplikasi. Okey, tiket sudah tercetak dan saya kagettt pake banget. Baru ngecek WA ternyata KAI ada WA pemberitahuan kalau kereta dari Bogor alami ganguan, huaahhhh, dengan sigap saya menghadap petugas dan menanyakan kepastian delay berapa lama perjalanan ini.

“Mohon maaf, Ibu. Lokomotif sedang ada gangguan di stasiun Bogor. Estimasi pukul delapa malam baru bisa berangkat, meski begitu kami enggak bisa jamin 100% bisa jadi enggak ada pemberangkatan juga, Ibu. Boleh refund dan akan kami refund 100% ya” Ujar petugas dengan nada ramah serta sopan.

Setelah diskusi sama Mama dan telepon bapak, kami harus urungkan niat naik kereta api kali ini. Mengingat tidak ada kepastian sama sekali dan khawatir sampai Bogor tengah malam, bakalan lelah banget. Pupus sudah khayalan saya buka puasa bareng Mama di kereta api dengan vibes matahari tenggelam (ga bakalan muncul sih) Hari itu sejak pukul 15.00 hujan deras, Bogor hujan dari habis ashar. Matahari ketutup sama hujan.

Mengingat sudah sore, saya urus proses refund dan bergegas keluar stasiun serta menyetop angkutan umum menuju cisaat. Ongkos dari stasiun ke Cisaat 15.000,- berdua. Lalu nyambung naik angkutan umum ke Cibadak, ongkosnya 20.000,- berdua sepanjang jalan kami memperhatikan ada bus atau kol mini arah Bogor, nihil ga ada sama sekali. Kami pun kebedugan di dalam angkutan umum, yowes batalin puasa dan makan bekelan dari nenek, sambil nawarin ke penumpang lainnya. Alhamdulillah udah buka puasa, turun melipir dan setelahnya kami memutuskan lanjut naik angkutan umum Cibadak-Cicurug dengan tarif 20.000,- berdua. Dari sini lanjut naik angkutan umum Cicurug – Sukasari, dengan tarif 30.000,- berdua. Perjalanan terasa panjang dengan backpackeran naik angkutan umum, amazing..kaki mulai pegel gaes.

Dari Sukasari Bogor kami lanjut naik angkutan umum menuju rumah, naik angkutan umum 02 dan tarifnya 10.000,- berdua. Total biaya ongkos arah pulang Rp. 110.000,- Lumayan beda tipis, karena memang qodarullah kereta alami ganguan, alhamdulillah bisa refund 100%, proses refund 1×24 jam. Saya dan Mama sampai rumah dengan selamat, disambut sama hujan kota Bogor yang jadi khas selama ramadan 2024. Yup, sedari ramadan hari pertama hingga kini, lumayan konsisten turun hujan terus-menerus, kadang sampai sambung-menyambung.

Silaturahmi kami di hari jum’at tanggal merah ini tetap berkesan dan membuat hati kian hangat kembali. The real healing dan menyadarkan saya, saya masih punya keluarga yang beneran keluarga, serta mendapatkan suntikan semangat yang tulus dari nenek. Dalam batin saya janji ingin lebih sering berkunjung ke rumah nenek. Rumah yang selalu nyaman dari dulu hingga kini. Semoga saja banyak rezeki dan waktu luang, supaya bisa sering berkunjung bahkan meningap.

Untuk next perjalanan mungkin akan lebih praktis dan hemat menggunakan kendaraan pribadi atau naik kereta api. Turun-naik angkutan umum, lumayan melelahkan dan butuh fokus, kalau salah naik angkutan umum, berabe bisa jadi nyasar. Mana di Sukabumi banyak banget angkot dan warna-warni gitu. Ada angkot warna pink, ungu, biru, kuning, hitam, dkk.

Nah, kalau Sobat Mbak Lala isi tanggal merah nya dengan aktivitas apa aja nih? Tanggal merah dan long weekend pastinya ada agenda special ya? Boleh dong ceritain di komentar. Have a nice day ya sobat.

Yuk Subscribe!

Dapatkan artikel-artikel terbaru dari Mbak Lala langsung ke inbox kamu. Caranya cukup dengan isi kolom berikut dengan alamat email kamu yaach...

Bergabung dengan 5 pelanggan lain

15 Tanggapan

  1. baca judul nya mobil setan itu apa,,,aku kira mobil berhantu hehehe taunya mobil yg ugal2an hehe..tapi alhamdulillah ya mba angkot yg dinaikan gak ugal2an malah cukup nyaman…
    sayang banget gak jd naik keretanya padahal sudah dibayangin buka puasa with the view yachhh hehe..aku juga paling suka tu naik kereta bisa makan sambil liat pemandangan,,tp alhamdulillah masih berkesempatan bertemu keluarga di kampung masih bisa berkumpul dan bertukar cerita sebuah moment yg sangat berharga menurut saya 🙂

    1. Iya mobil kol mini Bogor-Sukabumi terkenal sama sebutan mobil setan, soalnya ngebut parah, cenderung ugal-ugalan meski ga semua supir begitu. Alhamdulillah supir saat berangkat aman-aman bawa mobilnya, gak kebut-kebutan. Betul momen silaturahmi ke rumah nenek ini sangat berkesan dan momen berharga banget mbaa..barakallah

  2. Alhamdulillah yaa Mbak Lala bisa silaturahmi ke rumah nenek bersama ibunda terkasih. Walau capek karena berkali2 ganti angkot dan kol tapi senang karena akhirnya bisa bersua dengan nenek. Semoga nenek dan ibunya sehat terus yaa.

  3. mbaaa, bahagiaaa masih punya sosok yg dituakan yahh.
    apalagi aku terpukau dgn kalimat ini:

    “nenek berkali-kali menasehati supaya saya tetap optimis dan berdo’a, positive vibes dan sangat menentramkan, tidak merasa sedang digurui melainkan sedang didekap oleh kehangatan seorang nenek dan ragam doa’-do’a baik dari beliau”

    barokAllah…rezeki berharga bangett ini mbaaa

  4. dulu adik saya kulaih di Bogor dan mengalami sendiri beberapa minggu naek angkot bulak balik kalau disana. Dengan berbagai tantangan dan bertanya sana sini akhirnya selalu bisa selamat sampai tujuan. Ada seru seru dan ramenya juga seh hehehe. Semoga nanti bisa buka puasa di kereta api bareng ibu dengan sunset yang cantik

  5. Berkunjung ke orang terkasih memang rejeki sendiri, apalagi sudah ditelpon untuk datang.
    Perjalanannya seruuu yaa hehehe.

    Kalau saya rasanya udah hampir setahun ga kenal long weekend karena kerjaaan hihihi.

  6. Rumah keluarga besar banyak di Sukabumi aku Mbak hanya biasanya ke sana naik mobil Abah via tol dari Bogor pengen coba deh pakai kereta api..yuk kopdar abis lebaran…

  7. Aku tuh ga pernah yg harus naik angkutan berkali2 demi mencapai destinasi mba, Krn jujur aku buta arah. Ga berani kalo hrs begitu, kecualiiii ada teman yg memang paham. Jadinya aku ikut aja.

    Saluuut sih, mba Lala paham rutenya, apalagi memang angkot di daerah sana banyaaak bgttt hahahaha.

    Jadi mobil setan itu udh ga kayak dulu lah yaaa. Tapi aku kasian baca part yg penumpangnya sedikit :(. Pdhl ongkosnya ga mahal … Ga tega kalo baca yg begini…

    Semoga setiap orang dimudahkan rezekinya…

    Alhamdulillah juga nenek masih sehat yaaa mba. 👍. Memang rezeki dpt jeruk Bali Segede itu. Udh lamaaa aku ga makan ini 😄

  8. Long wiken kemaren itu aku ngisinya cuma pas di hari Jumatnya aja. Kami ber-6 buka bersama di Mie Gacoan. Anak-anak minta ke sana. Kebetulan suka mie, dan pada doyan pedas pula. Terusnya menunya juga murah-murah. Cuma abis 150 ribu tapi kami bahagia. Hehehehe. Btw, seru deh naik kereta api ya. Tapi iya sih, naik turun kendaraan umum pastinya melelahkan.

  9. Saya malah nggak ngeh tanggal 29 Maret kemarin ternyata tanggal merah tapi ya aktivitasnya di rumah saja sih, gak kemana-mana. Btw untung ya jalan mobil setannya udah gak seperti namanya yang bakal ugal-ugalan. Kelihatan seru ya perjalanan ke rumah neneknya mulai dari naik mobil setan sampai kecewa karena gagal naik KA. Jadi pengalaman tersendiri tentunya. Dan emang risiko naik angkutan umum itu rada ribet ya karena harus pindah2 angkot. Sering alamin juga soalnya,, hehe

  10. saya pun kalau ke Sukabumi bingung mba lihat angkot berwarna warni bingung kemana saja jurusannya, saya team kendaraan pribadi dan kereta juga mba Lala, sekarang kemana aja selama ada kereta saya pasti naik kereta, karena lebih cepat anti macet dan tepat waktu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.