Bukan Sembarang Decluttering

Masih dalam suasana awal tahun, meski mulai memasuki tanggal belasan. 2024 dengan segala deadline serta goals-nya. Sebelum semakin terlena dan terpana sama rangkaian kejutan 2024, marilah kita bersiap mengahadapi segala kemungkinan dengan selalu membersihkan rumah, hingga perangkat (laptop & handphone) Dengan teknik decluttering. Faktanya yang perlu kita rapihkan bukan hanya pakaian, benda-benda dirumah, isi laptop dan handphone pun sangat membutuhkan decluttering.

Pada tulisan sebelumnya yang berjudul “Decluttering Skincare & Kosmetik ala Lala” Sudah dibahas terkait pengertian decluttering secara sederhana, sekarang kita refresh kembali. Decluttering berarti sebuah upaya dalam menyortir atau memilih barang atau file, supaya ruang pada rumah ataupun perangkat yang kita tempati dan gunakan bisa lebih rapi serta teratur.

Teknik decluttering ini sebetulnya menjadi habit dalam keluarga mbak Lala sedari kami masih kecil, sering melihat bahkan membantu orang tua menyortir barang-barang rumah secara berkala. Biasanya yang rutin banget setahun 2 kali jelang hari raya. Selebihnya, saat kami belanja baju atau mainan baru dan isi lemari mulai meronta kepadatan, sudah pasti akan kena decluttering. Tujuannya sangatlah baik, memang benar adanya kalau kita tidak perlu menyimpan banyak benda yang jelas-jelas jaran dipakai atau bahkan tidak berfungsi. Alhasil rumah jadi lebih rapih, luas dan kita pemilikinya merasa plong dan lapang.

Tepat pada tanggal 31 Desember 2023, mbak Lala memutuskan untuk merapihkan barang-barang diatas lemari serta isi lemari. Banyak juga barang yang kena sortir. Kalau sudah terbiasa rasanya nggak akan ragu-ragu atau mikir “sayang banget ini ka masih bagus… sayang banget ini kan masih baru…” Serta ragam pemikiran terlalu sayang lain nya. Usai decluttering barang, mbak Lala lega dan lapang, lalu bersiap istirahat. Nikmat banget deh, kalau lagi gabut terus memutuskan buat decluttering. Jadi gabut nya berfaedah dan mebuahkan hasil, rumah nampak rapi dan bersih.

Tepat tanggal 1 Januari 2024, mbak Lala buka laptop. Mengecek satu persatu file yang ada di C dan D serta yang ada di dekstop. Setelah paham mana saja yang sudah tidak terpakai, mbak Lala putuskan menghapus filenya serta membersihkan Recycle Bin supaya file yang sifatnya harus dibuang benar-benar terbuang sempurna. Seetelah decluttering file di laptop, penyimpanan jauh lebih lega dan memutuskan buat merapihkan file yang masih dibutuhkan, mengkategorikan serta menyimpan dengan teratur, supaya saat dibutuhkan nyarinya mudah.

Kebiasaan decluttering file di laptop, sudah saya lakukan sejak masih kuliah. Tujuan utamanya menjaga keawetan perangkat dan membiarkan ia tidak sesak sama beban. Hasilnya, selama berkuliah sampai saat ini saya baru pakai 2 laptop saja. Laptop pertama saat awal masuk kuliah, beli second dan bertahan sampai 2 tahun setelah lulus, di musiumkan karena baterai nya sudah bocor alias harus ngecas, dijual murah lah dia. Berarti laptop tersebut saya gunakan sekitar kurang lebih 6 tahunan, setelah itu saya sering dapat inventaris laptop dari kantor tempat bekerja.

Tahun 2018, barulah kepikiran buat beli laptop siapa tahu kalau dirumah gabut, bisa produktif nulis. Beli lah sebuah laptop dengan spesifikasi lumayan bagus dan harga terjangkau, yup laptop ASUS yang hingga saat ini masih digunakan, tidak lemot atau bermasalah, hanya saja bobotnya masih lumayan berat ya maklum beli tahun 2018-an. Setelah beres decluttering file laptop, kini lanjut ke decluttering e-mail masuk dan keluar. Nah, ini sih sebenernya dilakukan lebih rutin, tepatnya seminggu sekali. Supaya penyimpanan lebih lega dan bisa fokus ke email yang memang masih penting.

Setelah decluttering e-mail, lanjut ke decluttering file yang ada di g-drive. Semenjak tahun 2020 sampai saat ini, sering banget kerja mengandalkan google drive maka nggak ada salahnya di cek lagi, mana aja sih yang udah nggak kepaka, lumayan juga kan jaga space penyimpanan biar nggak ngefull.

Terakhir, decluttering file foto, video dan berkas di handphone. Belajar dari yang sudah-sudah masa pemakaian handphone bertahan di 4-5 tahun dan rata-rata mati total. Penyebabnya? kepenuhan file, kerjanya berat. Kalau terkait foto, jujurly rada berat buat hapus-hapusin karena kaya banyak kenangan yang berbeda-beda, hiks auto melow sejenak lalu ketawa kemudian karena liat ragam ekspresi didalam foto. Namun, balik lagi ke tujuan awal dan harus tegas sama diri sendiri, memilah-memilih mana file yang layak dihapus, taraa hp lumayan agak lowong lagi space nya. Walaupun hp sekarang ini sering dibikin full memory nya karena update aplikasi yang rutin pake banget, makan tempat juga kan.

Nah, jadi memang bukan sembarang decluttering ya. Dari teknik dan implementasi decluttering kita tuh belajar banyak banget, makin care sama perangkat atau kondisi sekitar, tegas sama diri sendiri serta tau mana yang patut di sortir. Hasilnya lebih plong dan lapang. Selamat mencoba dan semoga ketagihan sama decluttering secara berkala ya. Have a nice day Sobat.

Yuk Subscribe!

Dapatkan artikel-artikel terbaru dari Mbak Lala langsung ke inbox kamu. Caranya cukup dengan isi kolom berikut dengan alamat email kamu yaach...

Bergabung dengan 5 pelanggan lain

14 Tanggapan

  1. Menarik dan bermanfaat banget, jadi makin tercerahkan terkait decluttering.
    Apalagi isi hp, mesti segera di pilah-pilih nih mana aja yang penting mana yang enggak.

  2. Termasuk declutering sampah di email juga perlu ya kak, karena ternyata email yg menumpuk itu jg menyumbang emisi karbon. Pengen kaya keluarga kak lala sejak kecil menerapkan pola hidup minimalis gini

  3. Decluttering isi HP sama Laptop ini PR banget buat akuu. Huwaaahh.. Udah lama banget wacana doang bersih-bersih tapi baru wacana belaka iihh. Kayaknya harus fokus seminggu gitu kali ya buat ngerjain ini..

  4. Aah, inspiratif bangettt..
    Aku sekarang pake laptop yang memorinya gak besar. Jadi kudu, mau gak mau decluttering setiap hari. Hanya file pekerjaan yang ga boleh disortir. Lainnya, byebye ajalaaa.. apalagi uda jadi bahan konten di blog atau sosmed lainnya.

    Kuncinya memang “Tega” yaa..
    Kalau masih merasa berat, ini bikin masalah gak selesai-selesai yaa..

  5. Selain foto, apps yg agak susah diapus. Kdg akhirnya apus dulu, trus install lagi. Sama kyk brg, selalu ada perasaan eh jgn dibuang, siapa tau perlu. Pdhal udah gak punya space, jd berujung ya apus2in 😩 Pdhal namanya barang/ruangan kan mesti dijaga ya, biar awet & gak kepenuhan

  6. Saya juga decluttering isi laptop dari dulu… krn suka gerah liat banyak file… hahahaha…
    kalo kebanyakan juga jadi ngga tau suatu file ada dimana… dengan decluttering, jadi refresh lagi file-file yang masih perlu dan harus dibuang… jadi selain bikin laptop lebih lega, juga bikin kita inget lagi punya file apa aja dan disimpan di mana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.