Kuliner di Jakarta Sekaligus Nostalgia

Nyatanya, sesekali nostalgia perlu juga. Terutama nostalgia terkait kuliner enak di kota Jakarta. Masih rangkaian dari efek decluttering galeri handphone, ketemulah sama ragam foto ala kadarnya, kala itu ketika makan enak di beberapa tempat makan. Kulineran di Jakarta, membawa daku kembali nostalgia sama suasana tahun 2016-an kala itu.

Ahay, jangan ilfeel yak dan boleh minta tolong lanjutkan baca artikel nya sampai selesai, terima kasih. Kulineran di Jakarta, memang enggak pernah ada habisnya. Terutama kala tahun 2016-2019 an, saat Saya bekerja dan di kelilingi para bapak-bapak yang hobi makan enak, tentu menjadi sebuah anugerah tersendiri buat saya kala itu.

Apalagi momen ketika para atasan ulang tahun, atau ketemu klien di resto sampai ke buka puasa bareng, menjadi momen yang menggembirakan, bagaimana tidak, saya bisa ikutan kulineran sejenak, tanpa merogoh kocek pribadi, hehehe.

Salah satu menu yang sempat beberapa kali kami makan dan resto nya berulang kami kunjungi entah dalam rangka buka puasa bareng atau merayakan ultah atasan. Nama resto nya, Sroto Eling-eling berlokasi di Tebet Jakarta Selatan. Posisi resto di pinggir jalan dekat salah satu masjid yang sering adain kajian.

Kurang lebih seperti ini tampilan menu di Sroto Eling-eling Tebet Jakarta Selatan. Rasanya gimana? Enak banget, bahkan 2 rekan kerja saya sampai nambah 2 mangkuk dong. Minuman nya pun nyegerin, kemudian tempatnya itu khas berasa lagi ada di daerah banget.

Sroto Eling-eling ini tuh, salah satu tempat makan favorit dan rencana nya akhir bulan nanti mau kulineran sekaligus nostalgia rasa.

Temen-temen udah pasti cukup familiar ya sama Sroto. Akan tetapi gapapa juga kita refresh sejenak tentang Sroto, Sroto merupakan sebutan untuk soto dalam versi Banyumas, atau Sokaraja dan yang khas dari Sroto Sokaraja, yaitu : penggunaan sambal kacang dan ketupat, bihun atau kadang mie, daun bawang, kerupuk, suwiran daging ayam atau daging sapi. Selain itu, dalam Sroto Sokaraja biasanya ditambahkan kerupuk warna-warni.

Desain tempat makan Sroto Eling-eling ini, terdapat beberapa wayang, saya suka sama interiornya terasa sangat khas, ramah dan nyaman. Tapi sayang kala itu enggak kepikiran buat foto-foto. Bahkan foto menu pun alakadarnya.

Menu yang saya sering pesan : Sroto Daging Sapi dengan topping komplit. Sambal nya enak lho, terus minum nya Es Gula Asem, serta cemilan nya tempe mendoan. Oh iya, alamat lengkap Sroto Eling-eling di Jl. Tebet Utara I No.49C, RT.3/RW.10, Tebet Tim., Kec. Tebet, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12820.

Rasa Sroto nya terbaik banget, isian nya beneran banyak, enggak pelit, toge nya pun fresh, potongan dagingnya berlimpah & minuman nya pas bikin seger serta menetralisir. Mendoan nya primadona juga, sejuarak itu memang.

Buat yang suka makan daging, yuk lanjut melipir ke Mamink Daeng Tata di Tebet. Menyajikan makanan khas kota Makassar, tempat nya luas, paling suka makan di lantai 1. Untuk alamat Mamink Daeng Tata, di Jl. KH Abdullah Syafei No. 33 (Samping Apartemen Cervino), Tebet, Jakarta Selatan.

Menu favorit saya di Mamink Daeng Tata yaitu : Tata’ Ribs, beuh nikmat banget. Tata’ Ribs hidangan yang tersaji berupa iga (2 potong) Yang sudah dimarinasi kemudian dibakar dan disajikan dengan bumbu kacang. Sebagai pendampingnya ada kuah pada mangkok terpisah serta potongan jeruk nipis. Bumbunya begitu meresap ke dalam daging iganya, dagingnya enak banget. Kalau enggak sadar harga nya, pasti akan ada rasa ingin nambah. Sayang seribu sayang, dokumentasi banyak yang hilang, jadi nya hanya ada satu foto makanan ini aja. Rasa makanan disini rekomen banget, next mau kesana lagi, kalau ada rezeki berlebih pastinya.

Dari Tebet mari kita lanjut ke Es Krim, salah satu es krim legend di Jakarta. Yup, es krim Ragusa. Ragusa Es Italia, kalau kesini pasti ke masjid Istiqlal terlebih dahulu. Dari masjid istiqlal jalan kaki deh, sambil menikmati suasana.

Dari dulu sampai sekarang, tetap konsisten rasa nya dan kedai nya. Di kedai terpampang banyak foto-foto tempo dulu. Memang makan es krim disini enggak bisa berlama-lama, karena selalu ramai sama pembeli. Apakagi weeknd, bisa antri nunggu tempat duduk hehehe. Secara ga mungkin es nya di bawa pulang, tricky mencair di tengah jalan sih.

Paling suka dan nagih sama es krim spaghetti dan Banana split. Beberapa kali di 2023 sempet kesini dan mesen nya es krkm spaghetti 🥰 Ulalaa, enak banget apalagi kalau pas cuaca panas nyegerin. Udah gitu harga nya masih lumayan ramah dikantong. Samping Ragusa, ada juga sate ayam yang enak pake banget, tapi maaf ga ada fotonya dan asinannya juga top.

Tampilan es krim nya, padahal cuma liat via foto tapi sukses dibikin ngilerrr. Memang seenak itu es kirim Ragusa.

Untuk harga, aku cantumkan via foto ya, kebetulan 2023 pertengahan tahun sempat mampir dan makan es krim Ragusa, setelah mengikuti sebuah kajian di Istiqlal bareng teman kerja.

Selain es krim sebetulnya ada juga aneka minuman, cuma belum pernah nyoba sih. Mungkin next time mesti cobain minuman serta es krim regular nya.

Kemasan nya nice banget, warna biru-putih dan logo.

Sering nya pesan es krim spaghetti dan Banana split, tanpa kacang, foto di atas yang pake taburan kacang punya teman mbak Lala.

Dari es krim Ragusa yang legend mari kita ke lanjut ke makanan Timur Tengah, yup paling suka nih makan nasi Mandi & Briyani, kedua menu middle east ini tuh selalu menggugah selera. Kadang sampe coba cari beras nya buat di masak sendiri.

Tenang, kali ini bukan nasi mandi hasil masakan dirumah ya. Melainkan salah satu tempat makan yang selalu bikin ketagihan, yup Ajwad Resto namanya. Menyajikan makanan khas Timur – tengah.

Ajwad Resto yang sudah beberapa kali saya kunjungi dan berlokasi di Jl. Raya Condet No.50, RT.1/RW.3, Batu Ampar, Kec. Kramat jati, Jakarta, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13530. Meski jalan menuju kesini sangat rawan macet, namun semua tergantikan ketika menikmati hidangannya.

Menu favorit ala Lala : Roti Khobusa & Laham Curry. Perpaduan yang super epik dan klop banget. Meski klop, roti nya bisa dimakan tanpa toping dan udah enak menurut ku. Menu pertama yang bikin ketagihan. Rempah curry nya enggak to much, nyaman di lidah saya. Sangat keterima dengan baik.

Apalagi nasi Mandi Laham, beuh ini sih juara banget. Rempah di nasi udah menyatu parah sih, udah gitu dagingnya juicy banget. Selain nasi Mandi, saya pun suka nasi Briyani Laham. Perpaduan yang ciamik juga nih nasi Briyani nya sangat ramah di lidah, ditambah si daging yang sangat enak meresap bumbu nya.

Teknik memasak daging kambing yang sangat sempurna, menhadirkan daging kambing yang sangat enak. Kalau kesini better ajak rombongan ya, ada paket Combo yang jatuhnya cukup ekonomis.

Udah gitu pas masuk ke area resto atmosfer positive vibes, menenangkan serta nyaman, menyeruak. Kemudian dekorasi nya memang kental ala Timur-Tengah. Untuk pemesanan berdua pun, kita boleh pilih tempat makan ala lesehan yang lumayan luas banget. Makan nyaman pokoknya. Ada ruang VIP juga, ini lebih terasa di treat ala sultan. Mewah dan nyaman, udah gitu fasilitas seperti mushola nya luas serta nyaman. Salutnya lagi, resto ini punya program “Buka Puasa Gratis” Setiap senin dan kamis, tentu ada syaratnya juga ya. Cek deh di https://www.instagram.com/ajwadresto/

Pasti nya cerita ini di narasikan memang asli berdasarkan pengalaman, tanpa ada unsur endorse. Memang sangat berkesan dan rasanya mesti di ceritakan.

Untuk harga, bisa dibilang lumayan juga (mahal atau murah relatif ya). Namun soal rasa, memang enggak bikin nyesel, malah bikin mikir, kapan ya bisa kesini lagi ya kalau bisa kesini lagi ajak keluarga. Makan enak ramean, makin seru. Minusya cuma satu, jalur menuju ke resto sangat rawan macet. Padahal enak banget tempatnya buat buka puasa bareng kan sebentar lagi ramadan tiba.

Begitulah kira-kira, nostalgia 4 tempat kulineran ala Lala di Jakarta yang berkesan dan suka bikin kangen, pasti nya bakalan coba kegita tempat makan tersebut lagi dalam waktu dekat ini. Mulai dari ke Sroto Eling-eling, kemudian ke Ajwad Resto, ke Es krim Ragusa & terakhir ke Mamink Daeng Tata, iga nya beneran deh bikin ketagihan.

Jadi, gimana nih? Dari keempat tempat kuliner yang bikin mbak Lala pengen nostalgia, mana aja yang sudah kamu coba? Atau malah masuk list makanan favoritmu? Yuk sini merapat dan ceritain di kolom komentar.

Yuk Subscribe!

Dapatkan artikel-artikel terbaru dari Mbak Lala langsung ke inbox kamu. Caranya cukup dengan isi kolom berikut dengan alamat email kamu yaach...

Bergabung dengan 5 pelanggan lain

27 Tanggapan

  1. Emang Jakarta tuh gudangnya kuliner ya. Meskipun macet dan polusinya bikin pening kepala, tapi karena banyaknya pendatang bikin opsi makanan disini jadi lebih banyak dan bervariasi. Aku aja baru tau 3 dari 4 list resto yang mbak sebutin. Bahkan meskipun tiap hari suka aku lewatin. Langsung deh aku cek Gmaps sama street view, kayaknya boleh juga nih buat ajak istri makan-makan di akhir pekan.

    Oya, Ragusa itu emang favoritku banget sih. Dari sejak awal ngerantau sampe sekarang, masih always otentik. Dulu aku suka melipir kalo pas bulan ramadhan. Kelar buka puasa dari istiqlal, lanjut jalan kaki kesana. Mantep banget kan ya, buka puasanya gratis, penutupnya pake eskrim. hahaha

    1. Iya juga ya, dibalik kemacetan Jakarta ternyata menyuguhkan ragam kulier karena memang Jakarta banyak pendatang dari berbagai penjuru..
      Wah, good idea nih bentar lagi ramadan tuh, bisa lah ikutin tips nya. Buka puasa di istiqlal lalu di tutup dengan es krim Ragusa.. menarik

      1. Walau sudah karatan di Jakarta, aku belum coba semuanya nih. Semuanya sering aku dengar, terlebih lagi soal es krim Ragusa dan kehebohannya baru2 ini. Utk es krim aku lebih suka di Baltic. Mungkin karena lebih dekat dari rumah dan kendaraan umumnya lebih mudah. Tp memang Ragussa lebih terkenal sih 🙂

  2. Penasaran ama es krim Ragusa. Untuk range harga berapa ya, Mbak?

    Lalu resto Ajwad juga menarik dan semua menunya otentik dari TimTeng ya. Itu kalo ga salah punyanya ustad siapaa ya (lupa namanya).

    Kalau sroto makannya pake sambel kacang bukan?

    1. Range harga es krim Ragusa berkisar di 20K – 40K, es krim spagetti 40K & banana spit 40K
      Ajdwad Resto ownernya ustad Khalid Basalamah..
      Yup, Sroto pakai sambal kacang Mba, sama pakai kerupuk warna pink..
      Yuk ke Jakarta kulineran ajak Saladin juga..

    1. Oh, beliau agak ketus kalau pembelinya enggak mau mengantre dan tertib. Bukan ketus yang parah atau tanpa sebab juga sih setauku karena beberapa kali kesana fine, fine saja, memang pernah sekali kena tegur karena langsung nyamperin beliau yang lag sibuk nyatetin orderan pelanggan, hehehee.. aku sih ngerasa itu wajar dan enggak berlebihan.

  3. Wah aseli ini aku baru tau di situ ada Sroto… ah kemana ajaaaa… Kalo terbayang Sroto langsung mikir ke Banyumas, tapi masa jauh banget… hahaha…
    Kalau ternyata ada di Jakarta ngga usah jauh2 ke Banyumas ya kan, mudah2an bisa nyempetin diri ke Sroto Eling-eling beberapa hari ke depan…

  4. Saya orang Makassar maka makanan yg saya suka dan sering makan, yaah makanan khas Makassar. Jarang sekali mencoba makanan yg lain, kalaupun dicoba yah sekadar dicicipi saja. Makanya kalau ke Jakarta lagi suatu saat, saya ingin berkunjung ke warung Mamink Daeng Tata.
    By the way, Iga Bakar itu biasanya kami sebutnya Konro Bakar.

    1. Menarik banget Mba, oh iya Iga Bakar memang suka ada sebutan Konro Bakar ya..
      Boleh banget pas ke Jakarta kulineran di Mamink Daeng Tata ya, terus ceritain gimana kesannya..
      Pasti akan ada insight mendalam nih..

  5. Kelihatan menggiurkan semua kak, apalagi sroto sama banana splitnya. Kuah sroto-nya kok mantep banget kayaknya. Pengen nyobain semua tapi kok jauh. Semoga ada rezeki buat jalan-jalan ke Jakarta jadi bisa sekalian berkunjung ke tempat rekomendasi mbak Lala.

  6. Legendaris semua tempat kulinernya dan memang patut dicoba ya, kalau aku seringnya mampir Daeng Tata maklum orang Sulsel hihi jadi berasa pulang kampung kalau ke sana apalagi ketemu orang Makassar juga…

  7. Menarik sih dari semua daftar kuliner di sini rata-rata semuanya udah coba dan enak-enak, cuman satu yang agak bikin eneg yaitu es krim Ragusa bukan karena rasa ,Tapi karena yang menghidangkannya atau melayaninya suka judes jadi kapok balik lagi ke sana

  8. Hua seru banget mba, jadi pengen kulineran jadinya, btw, dulu teman sering ajakin ke Mamink Daeng Tata di Tebet. Tapi sering kalinya pas ke sana ramai banget dan wah ada es krim Ragusa, ini terkenal juga sih setahu saya mba Lalal, tapi saya belum pernah cobain ke sana, wah dari penampakannya kayaknya aenak banget ya mba, jadi pengen cobain ke sana deh buat cobain

    1. Iya kalau weekend atau jam tertentu memang selalu ramai, dulu sering ke Mamink Daeng Tata sepulang kerja, itu pun masih lumayan ramai pengunjungnya..
      Boleh mba, kalau ke Jakarta berkabar aja siapa tau bisa ketemu dan kulineran bareng..

  9. Aduduh salah nih jam segini mampir ke sini. Bikin lapar. Baru minum kopi aja nih. Makanannya bikin ngileeeer. Btw, huhu jadi kangen main ke Jakarta. Kapan ya terakhir main ke sana dan kulineran? Ah udah lama pisan. Semoga bisa secepatnya lagi main ke ibukota. Kepengen bawa anak-anak. Mereka minta lihat monas. Hahahaha. Aamiin, semoga bisa segera deh. Sambil kulineran. 😀

    1. Aamiin, semoga bisa segera liburan ke Jakarta ya sambil ajak anak-anak kulineran dan main ke Monas
      Terus banyak museum atau perpustakaan bagus juga nih
      Kaya perpustakaan di Taman Ismail Marzuki, fasilitasnya oke dan koleksi bukunya komplit..

  10. Mba Lalaaa… tarik akuuh..
    Hehehe, aku dari kapan lalu pas pandemi kan ikutan virtual tour ke Jakarta gitu.. Dateng ke beberapa museum. Dan menikmati kuliner secara virtual. Hihihi.. aga aneh, tapi aku langsung tertarik pen makan es krim Ragusa.
    Payahnya, kalau ke Jakarta, ga pernah nemu lokasi benerannya. Kaya yang kelewatan ato gimana dah.. Huhu, kan aku ngiler banget sama es krim lejennya Jekarda yaa..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.