Ngeteh di Kedai Teh Jaya Abadi & Beli Cungkring Surya Kencana 26 Desember 2023

Beberapa bulan yang lalu, sempat berseliweran di beranda instagram. Sebuah kedai teh bernuansa vintage, lokasi di Kota Bogor. Yup, udah ketebak pasti nya. Kedai Teh Jaya Abadi yang ber-alamat di Jl. Merdeka No.30, Ciwaringin, Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor, Jawa Barat 16114. Nah, hari ini tepat nya 26 Desember 2023, Mbak Lala memutuskan coba mampir sekaligus ketemuan sama teman semasa SMK, udah lama enggak ketemu yaudah kita agendakan ketemu di Kedai Teh Jaya Abadi.

Lokasi Kedai Teh Jaya Abadi, cukup strategis kalau berangkat nya dari arah Laladon/Gunung Batu/Ciomas. Mbak Lala berangkat dari Gunung Batu, naik angkutan umum 03, turun di depan toko karpet sampingan sama bank BCA, kemudian jalan mundur ke Seberang PGB, yup di sinilah lokasi Kedai Teh Jaya Abadi. Sampe lokasi jam 10 an pagi, ternyata lumayan rame pengunjung, sempat ngantri, dapet antrian ke 4. Enggak perlu khawatir, 3 teteh yang jaga sangat gesit dan sat-set. Antrian enggak lama, langsung teratasi dengan maksimal. Kalau dari statsiun Bogor, bisa jalan kaki atau pakai ojeg online ya.

Kemudian Kedai Teh Jaya Abadi ada juga di daerah Cibinong Bogor. Alamat lengkap nya : Jl. H Minggu no 21, Cibinong,Kab Bogor. Mungkin next kesempatan, Mbak Lala mau coba berkunjung juga ke Kedai Teh Jaya Abadi di Cibinong Bogor.

Vibes vintage berasa pas masu kedai, ada TV jadul, aneka pajangan jadul. Kursi dan meja sederhana ala jadul. Di area dekat kasir terdapat pajangan aneka teh, TV, serta tulisan dilarang merokok. Untuk pertama kali nya Mbak Lala enggak nanya harga, atau rekomendasi menu. Langsung aja pilih Wedhang Teh Susu 1 gelas, Ocha dingin 1 cup, 1 donat kampung dan 1 Sosis Solo. Total pembelian mbak Lala 28.000,- dan mbak Lala bayar pake QRIS Gopay. Area depan kasir hanya ada 2 buah meja dan full di tempati oleh pengunjung, maka setelah pesanan siap, Mbak Lala masuk area dalam dan duduk agak di pojokkan.

Ternyata di area mbak Lala duduk, beda 2 meja, ada pemuda merokok. Duh jujur males banget kalau ke tempat yang ada perokoknya. Untuk si perokok enggak lama ngerokok nya dan bergegas pulang. Se-enggak nya 40 menitan Mbak Lala dan teman ngeteh di Kedai Jaya Abadi. Engak bisa berlama-lama, pengunjung terus berdatangan. Buat yang hobi sepedaan, joging atau lari, sepulang olahraga bisa banget mampir ke kedai Teh Jaya Abadi, buat isi energi dengan ngeteh dan ngemil. Pas Mbak Lala kesitu pun, masih ada beberapa pesepeda yang lagi ngeteh.

Kalau di tanya next mau ke Kedai Teh Jaya Abadi lagi atau enggak? Jawaban nya, mau dan pengen banget cobain duduk di area depan kasir. Spot vintage nya kental banget, di banding di area dalam yang cenderung kaya di lorong rumah nenek sama sekalian mau coba beberapa teh (Es Teh Kampul, Es Teh Mondo, Wedhang Teh Tubruk Manis).

Selesai dari Kedai Teh Jaya Abadi Merdeka Bogor, jalan sedikit ke Bus stop, lalu naik BisKita rute K2. Turun di sekitaran Surya Kencana dan jalan kaki ngiterin Surya Kencana Bogor. Sepanjang jalan banyak banget aneka cemilan pake gerobak, toko buah, toko buku, dan pertokoan lain nya. Oh, iya di sini juga ada toko Asinan Gedong Dalam. Jalan lurus lumayan agak jauh, persis depan Indomaret ada tukang cungkring viral yang sempet di liput sama TransTV namanya Cungkring Pak Endang.

Sayang nya lontong di cungkring habis, jadi hanya pesan cungkring dengan bumbu terpisah karena di bungkus buat bekel pulang, mau makan di lokasi lumayan antri dan ramai. Jalan sedikit bakalan ketemu sama tukang bacang viral juga. Tadi nya mau coba icip, namun enggak jadi, males ngantri lumayan panjang antrian nya. Mungkin next time coba bacang nya, terus pas arah pulang banyak banget aneka minuman dan kedai kopi, dududu bikin ngiler. Kedai kopi rata-rata lagi rame dan antri, mungkin lebih enak nanti pas hari biasa balik lagi kesini dan nikmatin kulineran versi sepi.

Pas ketemu sama tukang buah semangka, auto beli dan bungkus. Buat oleh-oleh orang rumah, kemudian ada tukang ikan hias, inget ponakan suka sama ikan hias beli deh buat bikin dia happy. Udah dari situ mbak Lala lanjut jalan kaki ke Bus stop. Enggak sampe 10 menitan BisKita K2 lewat, langsung deh naik dan tap-in.

Berikut rincian pengeluaran pergi di 26 Desember 2023, atau tepat nya hari ini : Naik angkutan umum dari rumah ke Kedai Teh Jaya Abadi Rp. 5.000,- Ngeteh dan ngemil di Kedai Teh Jaya Abadi Rp. 28.000,- Naik BisKita Rp. 4.000,- Kemudian cungkring di bungkus seporsi Rp. 20.000,- Lalu beli semangka Rp. 15.000,- Beli Ikan hias Rp. 10.000,- dan ongkos pulang naik BisKita Rp. 4.000,- Total keseluruhan Rp. 87.000,- Lumayan murmer untuk mengisi liburan singkat.

Buat yang suka jalan kaki, jajan di gerobakan seru banget lho. Tapi jangan lupa pake sunscreen dan topi, kemudian bekel kipas kecil, karena cuaca saat ini lumayan panas mentereng gaes, sorean di atas jam 4 sore biasa nya turun hujan. Jadi sekira nya mau berlama-lama di Kota Bogor, pastikan membawa payung dan bekel minum air putih pake tumbler. Kan lumayan menghemat banget enggak harus beli air putih ya.

Jadi, kapan kamu jalan-jalan ke Kota Bogor? Kalau sekira nya mau yang adem, bisa ke Kebun Raya Bogor ataupun ke Talaga Saat Bogor yang berlokasi di Puncak. Cek cerita nya disini https://www.lalakitc.com/liburan-bareng-keluarga-ke-talaga-saat-bogor-aja/ Hanya saja saat musim libur Tahun Baru, tidak di sarankan ke Talaga Saat, area puncak macet banget. Bakalan bete di jalan.

Yuk Subscribe!

Dapatkan artikel-artikel terbaru dari Mbak Lala langsung ke inbox kamu. Caranya cukup dengan isi kolom berikut dengan alamat email kamu yaach...

Bergabung dengan 5 pelanggan lain

22 Tanggapan

  1. Di profil twitterku, aku tulis “pengemar bubur sumsum dan donat kampung” dan, nah itu donatnya persis yang aku maksudkan haha, bukan donat dengan penuh taburan toping (walau yang kayak gitu ya aku suka juga sih hwhw). Soal sosis solo, ini pertama kali aku denger. Penasaran juga jadinya kayak apa.

    Ngomongin soal perokok, aku juga suka jengah kalau ke tempat makan yang nyampur antara perokok dan non perokok. Kadang stiker dilarang merokok itu hanya pajangan mengingat pemilik resto “nggak berdaya” untuk tegas. 🙁

    1. Nah, iya donat yang super simple dan sederhana namun selalu menarik minat..siapa lagi kalau bukan donat kampung.
      Sosis Solo kaya lumpia tapi terasa telur juga dan isiann nya ayam cincang, enggak usah ekspek ketinggian dengan aneka makanan disini ya
      Karena sangat super ramah di kantong, hehehhehe
      Setuju sih inti nya si perokok kudu mawas diri, jangan lah merokok di tempat yang ada keterangan di larang merokok, semoga aja mereka segera mawas diri ya, biar kita ga jadi perokok pasif kan bahaya banget.

  2. Penasaran BANGETTTT Ama cungkring 🤣. Trakhir wiskul Ama temen2, cuma sempet nyobain doclang. Soalnya blm tahu cungkring mbaa.

    Ini kedai teh bakal aku datangin juga kalo ke bogor lagi. Ama cungkring pastinya.

    Dan penasaran Ama bakcang terkenal itu. Aku pun pernah denger soalnya. Pengeen ih.

    Apalagi yakin LBH murah. Di JKT ada langganan ku bikin bakcang, halal, tp hrgnya mau nangis, 50rb hahahahahahaha. Besar memang, tapi kan kita sebenernya mau makan yg cukup buat sendiri yaaa. 🤭

  3. Penasaran ama cungkring, itu makanan apa sih ya? Di Jatim ga ada nih.

    Kedai tehnya cakep ya sayang rame banget jadi gak bisa lama2 nongkrong. Jadi kalo mau ke sana mending pas baru buka.

  4. Makanan tradisionalnya menggoda banget ya Mba Lala, enak banget kayaknya pagi-pagi minum teh hangat bersama sahabat dan ditemani dengan donat bulat yang keliatannya sangat nikmat. Wah kapan-kapan kalau ke Bogor wajib coain ke sini

    1. Boleh banget, tapi jangan eskpek ketinggian soal rasa dan luas tempat ya.. Karena emang ga begitu luas, suasana jadoel nya bikin aku mau kesini dan enggak bisa berlama-lama banget pengunjung terus berdatangan hehehehe, so kalau kesini sekalian kulineran di beberapa tempat misal : Bakso Goler (depan PGB) Atau mie Ayam Gg Ambi sederet sama bank BCA Jl. Merdeka Terus lanjut ke area Pandu Raya, banyak kuliner enak dan menarik disana, next aku spill yaa

  5. donat kampuuung… ini mah auto aku pesen pake ojol… soalnya kalo nunggu musti ke Jaya Abadi dulu ya kejauhan waktunya.
    Menarik banget kalo bisa ke Bogor.sekalian mampir ke sini…

  6. Wah dari Cibinong ke Surken skrg cukup naik Bis Kita ya. Praktis bgt angkutannya gak perlu naik turun nyambung angkot. Udah lama bgt gak mkn cungking.. Terakhir jajan pas SMP kali hehe.. Jd pingin beli deh nostalgia kuliner

    1. Cungkring nya enak, enggak alot dan bumbu nya terasa banget.. udah gitu termasuk makanan halal yang rekomen banget di Surken. Kalau kesini kabar-kabar aja, siapa tau bisa kulineran bareng.. Area Jl. Pandu Raya Bogor juga banyak aneka kuliner yang menarik

  7. Bogor memang asik banget buat sepedaan yaa..
    Aku kemarin main ke Bogor juga seger pissaan.. Hanya mungkin kaya Bandung yaa.. Agak khawatir sama pengendara kendaraan bermotor. Tapi semoga sama-sama saling jaga dan hati-hati.
    Enak bangetnya lagi.. cape naik sepeda, bisa berenti dan makan sejenak di Kedai Teh Jaya Abadi.
    Suasananya klasik sekalii.. makanannya pun memanjakan lidah pembeli. Mampir lagi dan lagiiii..

    1. Betul, dilema pesepeda di beberapa rute emang kudu lebih ekstra hati-hati sama pengendara kendaraan lain.
      Sebetulnya secara rasa makanan biasa aja, cuma tempat nya uniq, jadoel serta sederhana, bikin siapapun enggak sungkan mampir. Kemudian harga nya pas di kantong banyak kalangan..

  8. Waktu itu aku ke JIEXPO gara-gara mbak Lala. Kayaknya abis ini aku bakal ke kedai teh ini gara-gara mbak lala juga deh, hahaha.
    Aku emang lagi pengen cari kedai yang nuansanya vintage tapi lebih ke teh daripada kopi. Boseeeen kopi meleee.
    Manalah ini donatnya enak pisan ya, aku jadi penasaran mau meilipir.

    1. Sssttt… jangan ekspektasi ketinggian yakk, kedai nya sederhana banget, enggak begitu luas dan makanannya standart aja lebih ke murmer dan ramah di kantong, jadi kalau kesini sekalian ke beberapa tempat aja biar berasa kulineran nya ya..

  9. Kata kedai ini sudah ada aroma2 jadulnya yah ditambah semua printilannya juga jadul-jadul.
    Soal donat kampung, saya pun lebih suka donat kampung dibandingkan dengan donat aneka toping, rasanya lebih ngena di lidah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.